Dini Handayani Menaklukkan Naya Ticoalu di Turnamen Biliar Hot Nine Sabtu

Ezha Herdanu, Jurnalis · Sabtu 20 Februari 2021 21:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 20 43 2365532 dini-handayani-menaklukkan-naya-ticoalu-di-turnamen-biliar-hot-nine-sabtu-zm3nLYzsX1.jpg Dini Handayani (Foto: MNC Media)

Pebiliar dari Jawa Barat Dini Handayani mengalahkan Naya Ticoalu dari Kalimantan Selatan dengan skor 3-1 dalam pertandingan penyisihan kelima Turnamen Biliar 9 Ball Hot Nine yang ditayangkan iNews Sabtu malam (20/2/2021).

Dini mengatakan, ini adalah pertandingan perdananya melawan Naya. Ia menilai Naya merupakan pemain biliar yang bagus. Ia menyatakan kunci keberhasilan mengalahkan Naya adalah karena ia tetap fokus dan memanfaatkan kesalahan yang dilakukan Naya.

“Pertamanya saya nervous karena tidak warming up. Tapi saya tetap fokus dan akhirnya saya bisa memanfaatkan kesempatan dari kesalahan Naya. Dan alhamdulillah saya bisa memenangkan pertandingan dengan skor 3-1.”

Naya mengawali game cukup baik dengan percaya diri, namun kemudian mulai tegang, sementara Dini sebaliknya. Penyelesaian bola akhir dari Dini pada game kedua menjadi momentum bagi dia sehingga akhirnya memenangkan match dengan skor 3-1.

Baca Juga: Turnamen Biliar Hot Nine: Annita Kanjaya Tantang Aldita Rizki Minggu Besok

Pada game pertama, Naya mengawali match dengan baik dengan break masuk 2 bola, lanjut bankshot bola 2 terlihat Naya sangat percaya diri. Kegagalan pada bola 3 berakibat free ball buat Dini. Dini masuk bola 3 namun posisi bola 4 kurang baik hanya bisa memasukkan bola 4 saja. Kemudian rally safety bola cukup panjang dari Dini dan Naya pada bola 6. Naya berhasil mengambil sebuah kesempatan melalui shooting bola 6 dengan tingkat kesulitan cukup tinggi, begitu juga bola 7, dan 8, eksekusi bola 9 dengan matang, sehingga skor 1-0 buat Naya.

Dini mengawali break game kedua, belum ada bola yang masuk. Naya kembali melakukan shooting sangat baik, gagal di bola 2 yang terbuka. Dini safety terbuka, Naya ambil bola 2 namun cueball terganggu bola 4 sehingga foul karena bola putih masuk. Dini free ball kembali, terlihat sedang mencoba adaptasi meja pertandingan dan memasukkan 2 bola. Naya ambil 2 bola juga safety bola 6 kurang baik, terbuka buat Dini. Dini yang sudah mulai beradaptasi memasukkan bola satu demi satu dan bola 6, 7, 8 dan 9 masuk. Skor 1-1.

Naya break pada game ini, bola 2 masuk, rally safety dan kutip bola satu demi satu oleh Naya. Dini ambil bola 3, Naya ambil bola 4 dan 5, salah placing bola 6. Brilian Naya banking sekaligus safety, bola 6 tidak masuk dan tidak kelihatan, dini ambil melalui ban tidak kena dan foul, free ball buat Naya, 6 ke 7 sangat baik, bola 8 mudah masuk namun butuh konsentrasi untuk placing. Naya eksekusi bola 8 baik namun tenaga bola putih membuat posisi bola putih sangat dekat hampir nempel pada bola 9, cukup sulit. Naya fight ke lubang ujung namun sangat tipis dan tidak masuk. Kesempatan bagi Dini, posisi intensitas sedang ini dieksekusi dengan baik oleh Dini, bola 9 masuk. Posisi bola seperti ini bagi Dini cukup dikuasai. Skor 2-1 untuk Dini.

Di Game keempat, Dini break tidak ada yg masuk. Canon cueball ke bola 9 yang diambil Naya tidak berhasil, bola 1 terbuka bagi Dini. Dini ambil 1 dan bola 2 safety, mengarah ke bola 9. Naya mencoba merusak posisi bola 9 dengan foul mengarahkan bola 8 ke bola 9 yang terbuka di depan lubang. Namun hasilnya tidak sesuai keinginan mengakibatkan posisi bola 9 lebih terbuka. Ball in hand, Dini mengarahkan bola 2 ke bola 9, eksekusi kombinasi bola 2 ke bola 9 masuk. Dini memenangkan match

Naya Ticoalu mengatakan ia menghadapi lawan senior yang berpengalaman. Selain itu ia mengalami kesulitan karena tidak cukup waktu untuk beradaptasi dengan meja.

“Saya menghadapi senior saya di dunia billiar. Lawan yang berpengalaman dan memiliki kemampuan baik. Selama pertandingan saya dihadapkan dalam situasi yang mengharuskan untuk bisa cepat beradaptasi dengan meja dalam waktu yang sangat terbatas.”

Dini yang kini berusia 38 tahun dan Naya, 21 tahun, telah menyuguhkan permainan yang menarik. Mereka sama-sama mengapresiasi PB POBSI dan iNews yang menggelar turnamen Hot Nine.

Menurut Dini, bisa ikut bertanding di turnamen Hot Nine ini merupakan kebanggaan tersendiri bagi dirnya.

Baca Juga: Akhirnya, Cabor Biliar Miliki Stadion Khusus di PON Papua

"Karena turnamen olahraga biliar masuk TV, itu akan menaikkan rating olahraga biliar ke depannya. Acara turnamen biliar disiarkan di TV akan memacu para bibit-bibt atlet muda tentunya," kata Dini.

Naya menambahkan, turnamen ini membuat dirinya sebagai pebiliar menjadi fokus berlatih dan kian semangat untuk berprestasi. Dia berharap, dengan Turnamen Hot Nine ini, olahraga biliar bisa menghibur masyarakat dan semakin banyak prestasi di ajang nasional dan international yang bisa diraih pebiliar Indonesia.

"Saya sangat berterimakasih kepada Bapak Hary Tanoesoedibjo selaku Ketua Umum PB POBSI yang sangat mendukung kami pebilliar Indonesia," ungkap Naya.

Turnamen biliar bola 9 Hot Nine hasil kerja sama PB POBSI dengan iNews diikuti 16 atlet putri berprestasi nasional. Turnamen menggunakan format race to 3, artinya mencari tiga point kemenangan. Pertandingan ini relatif pendek dibandingkan dengan pertandingan-pertandingan open tournament pada umumnya, tetapi dipastikan berlangsung seru.

Minggu besok (21/2/201) Hot Nine akan menghadirkan pertandingan antara atlet dari Jawa Barat, Annita Kanjaya dengan Aldita Rizki dari Jakarta. Saksikan pertandingan antara Annita dan Aldita Minggu, besok pukul 20.00 WIB di stasiun televisi milik MNC Group, iNews. Program yang dipandu oleh Rendra Soedjono dan Nova Elisa ini juga dapat diikuti melalui aplikasi RCTI+ dan www.rctiplus.com

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini