Perjalanan Sunisa Lee, dari Pengungsi, Covid-19 hingga Medali Emas Olimpiade Tokyo 2020

Rifqi Herjoko, Jurnalis · Jum'at 30 Juli 2021 13:39 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 30 43 2448417 perjalanan-sunisa-lee-dari-pengungsi-covid-19-hingga-medali-emas-olimpiade-tokyo-2020-diAkeYXjFt.jpg Sunisa Lee anak dari seorang pengungsi asal Laos. (Foto/Reuters)

TOKYO - Sunisa Lee berhasil meraih medali emas untuk Amerika Serikat di Olimpiade Tokyo 2020. DI balik kesuksesannya, ada cerita yang sangat memotivasi. Dia adalah anak dari orang tua yang mengungsi dari Laos.

Hal pertama yang dilakukan pesenam artistik Amerika Serikat, Sunisa Lee, setelah mendapatkan medali emasnya di lehernya dan mendengar lagu kebangsaan AS dimainkan adalah menelepon keluarganya dan menangis bersama mereka dalam kegembiraan. Pada akhirnya, mimpi sang atlet muda itu terpenuhi.

Foto/Reuters

Orang tuanya merupakan pengungsi etnis Hmong dari Laos. Keduanya telah mendukung Lee sejak dia mengawali kariernya.

Baca juga: Kevin Cordon, Pebulu Tangkis Guatemala Didikan Pelatih Indonesia yang Bersinar di Olimpiade Tokyo 2020

Keberhasilannya dari waktu ke waktu dalam olahraga senam tersebut memunculkan harapan di antara komunitas Hmong-Amerika. Mereka percaya Lee dapat mewakili mereka dan membawakan medali Olimpiade pertama dari komunitas etnis itu.

Baca juga: Sejarah Olimpiade, Kisah Atlet Yunani di Masa Lalu yang Telanjang saat Pertandingan Atletik

Akan tetapi, perjuangan gadis berusia 18 tahun itu tidak berjalan mulus. Keluarga Lee dilanda musibah menjelang Olimpiade. Beberapa hari sebelum debut Lee di tim senior AS pada 2019, ayahnya jatuh dari tangga dan lumpuh dari bagian dada hingga ke bawah.

Musibah tidak hanya berhenti di situ. Tahun lalu, Covid-19 merenggut nyawa bibi dan pamannya. Kedua sosok tersebut adalah orang yang baik terhadap Lee dan sering membuatkan teh herbal serta tak lupa memijatnya ketika dia lelah.

Tak lama setelah itu, Lee mengalami cedera kaki. Beban mental yang begitu berat setelah mengalami musibah bertubi-tubi membuatnya bertanya, apakah dia harus berhenti sampai di sini?

"Kami semua hanya menangis di telepon. Itu adalah momen yang sangat nyata dan saya sangat senang," kata Lee, anggota termuda dari tim senam wanita AS.

"Orang tua saya adalah orang yang paling luar biasa dalam hidup saya. Saya sangat mencintai mereka. Saya seperti bermimpi dan kami semua mulai menangis," katanya dilansir dari Reuters Kamis (29/7/2021).

Sosok muda tersebut bahkan tidak menyangka akan bertanding untuk memperebutkan emas di Tokyo. Namun, rekan setimnya, Simone Biles, mengundurkan diri dari nomor tim dan individu karena masalah kesehatan mental.

Lee dan rekan satu timnya maju dan memenangkan perak. Kemudian gadis berusia 18 tahun itu berhasil meraih emas pada nomor individual. Menariknya, Biles menonton dengan bangga dari barisan depan venue.

Foto/Reuters

"Saya tahu bahwa orang-orang mengandalkan saya untuk mendapatkan posisi kedua atau memenangkan medali emas. Saya mencoba untuk tidak berfokus pada hal itu. Sebab, itu akan membuat saya menjadi terlalu gugup," tutupnya.

Tidak ada yang menyangka, getirnya kehidupan seperti ditinggal orang tersayang akibat Covid-19 serta sederet masalah lainnya, harus menimpa gadis berusia 18 tahun. Tapi dengan emas Olimpiade Tokyo 2020, Sunisa Lee telah membuktikan kepada dunia, bahwa ia adalah salah perempuan paling tangguh.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini