Share

SEA Games 2021: Indonesia Tak Kirim Wakil di 14 Cabor, Ketua Pemuda Perindo Nilai Kans Rebut Medali Menurun

Fitradian Dimas Kurniawan, Jurnalis · Selasa 10 Mei 2022 22:55 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 10 43 2592028 sea-games-2021-indonesia-tak-kirim-wakil-di-14-cabor-ketua-pemuda-perindo-nilai-kans-rebut-medali-menurun-hzH24ztBqM.jpg Acara pelepasan kontingen Indonesia untuk SEA Games 2021. (Foto: Biro Pers Kepresidenan)

JAKARTA – Ketua Umum (Ketum) Pemuda Perindo, Effendi Syahputra, mengomentari kebijakan Tim Review dalam memberangkatkan atlet Indonesia ke SEA Games 2021. Dengan tak memberangkatkan sejumlah atlet, Effendi Syahputra yakin kans Indonesia meraih medali juga akan terpengaruh.

Sebelum SEA Games 2021 dimulai, Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI memang diketahui membentuk Tim Review. Tujuannya adalah memilih cabang olahraga mana saja yang dikirim ke SEA Games 2021.

Pelepasan kontingen Indonesia ke SEA Games 2021

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali, kemudian mengatakan bahwa pemilihan atlet sendiri berdasarkan prestasi. Menpora hanya mau mengirim atlet yang berpeluang meraih medali.

BACA JUGA: Ketum Pemuda Perindo Kecewa Jumlah Kontingen Indonesia di SEA Games 2021 Dipangkas

Akibatnya, terdapat setidaknya ada 14 cabang olahraga yang gagal berangkat ke SEA Games 2021. Effendi menilai pandangan seperti itu justru membuat koleksi medali Indonesia semakin tipis.

BACA JUGA: Begini Harapan Ketum Pemuda Perindo kepada Kontingen Indonesia di SEA Games 2021

“Ada 14 cabor yang tak diberangkatkan. Padahal, belum tentu mereka tidak dapat memberikan medali. Salah satu yang penting adalah olahraga futsal,” kata Effendi kepada MNC News, Selasa (10/5/2022).

Cabor futsal memang sempat menuai kontroversi. Awalnya, hanya Timnas Futsal Putri yang diberangkatkan. Namun, setelah menjadi runner-up Piala AFF Futsal, Timnas Futsal Putra dipastikan berangkat.

Namun, sebagai gantinya, Timnas Futsal Putri tidak bersaing di SEA Games 2021. Padahal, Effendi berharap keduanya berangkat dan memperbesar kemungkinan meraih medali.

“Pertama, jelas futsal putri berangkat, dan tim putra tidak berangkat. Tiba-tiba, ketika putra berhasil runner-up, tim putri tidak berangkat dan putra berangkat. Mengapa tidak keduanya yang diberangkatkan. Siapa tahu keduanya membuat kejutan,” ujarnya.

Timnas Futsal Putri Indonesia

Effendi merasa tidak adil bagi tim-tim yang sudah terlanjur melaksanakan pemusatan latihan (TC). Hal tersebut membuat perjuangan para atlet yang gagal berangkat menjadi sia-sia.

“Ini sangat menarik. Apakah Tim Review sedahsyat itu dan bisa mematok-matok. Itu tim putri sudah TC di Bandung, dan kemudian tak diberangkatkan. Bisa dibayangkan, atlet yang sudah bekerja keras berlatih tidak diberangkatkan,” tutur Effendi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini