Dorna Sports Ancam Batalkan Balapan jika Harus Karantina, MotoGP Indonesia Bisa Gagal?

Rivan Nasri Rachman, Jurnalis · Jum'at 14 Januari 2022 14:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 14 38 2532228 dorna-sports-ancam-batalkan-balapan-jika-harus-karantina-motogp-indonesia-terancam-gagal-vGSLiS8FJw.jpg CEO Dorna Sports, Carmelo Ezpeleta. (Foto: MotoGP)

MADRID โ€“ Promotor MotoGP, Dorna Sports kini bisa memutuskan untuk membatalkan balapan secara sepihak tanpa persetujuan tuan rumah. Hal itu disampaikan langsung oleh CEO Dorna Sports, Carmelo Ezpeleta yang bisa mengambil keputusan itu jika tuan rumah ada yang mewajibkan karantina sampai 14 hari.

Tentu pernyataan Ezpeleta itu cukup mengejutkan mengingat pada balapan MotoGP 2022 ini, ajang balap tersebut kembali menggelar race di kawasan Asia. Sebelumnya sejak ada pandemi, MotoGP lebih fokus melakukan balapan di Eropa dan ada juga yang dihelat di Qatar dan Amerika Serikat.

Selama fokus di Eropa, Dorna Sports tak terkendala masalah karantina sehingga persiapan balapan tidak terganggu. Namun, kini karena balapan di Asia kembali digelar seperti halnya di Indonesia, Malaysia, Thailand, hingga Jepang, maka Dorna Sports kembali mendapatkan tantangan di tengah pandemi.

CEO Dorna Sports, Carmelo Ezpeleta

Menariknya Ezpeleta mengancam siap membatalkan balapan bila negara yang menjadi tuan rumah melakukan wajib karantina selama dua minggu atau 14 hari. Kini tampaknya keputusan batal tidaknya balapan tidak hanya dipegang oleh pihak tuan rumah saja.

โ€œJika kami terpaksa dikarantina selama empat belas hari, jawaban kami akan jelas. Kami tidak akan pergi ke sana (ke lokasi balapan). itulah batasannya,โ€ ujar Ezpeleta, dilansir dari Italy24News, Jumat (14/1/2022).

Diduga langkah itu diambil Ezpeleta demi kelancaran persiapan balapan MotoGP. Lantas bagaimana dengan Indonesia yang sampai saat ini masih melakukan wajib karantina? Apakah pihak Dorna Sports akan membatalkan balapan di Sirkuit Mandalika secara sepihak karena adanya karantina tersebut?

Seperti yang diketahui Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 telah mengumumkan bahwa kedatangan seluruh pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) kini harus melakukan karantina 7x24 jam alias selama tujuh hari.

Bila melihat perkataan Ezpeleta yang hanya menyinggung khusus negara yang mewajibkan karantina 14 hari, maka seharusnya Indonesia masih bisa menggelar balapan MotoGP Indonesia 2022 pada 20 Maret nanti. Toh sejauh ini pihak Dorna Sports masih memasukkan Indonesia ke kalender MotoGP 2022.

Sirkuit Mandalika (WorldSBK)

Apalagi pada Februari 2022 nanti Sirkuit Mandalika akan menggelar sesi tes pramusim. Para pembalap MotoGP akan menjajal untuk pertama kalinya lintasan yang dibangun di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) tersebut.

Untuk kelancaran dan keamanan saat balapan berlangsung, Ezpeleta memastikan bahwa sistem bubble dan vaksinasi menjadi wajib untuk para kru, pembalap, dan semua yang terlibat untuk balapan.

โ€œMereka (Pemerintah tuan rumah) bisa meminta kami untuk membawa sertifikasi vaksinasi atau dokumentasi yang sudah kami lakukan tahun lalu. Kami akan melanjutkan sistem bubble, melakukan PCR (secara berkala), atau menyediakan sertifikasi vaksinasi,โ€ tutup Ezpeleta.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini