Berjasa Besar, Kepala Tim LCR: Valentino Rossi Layak Punya Monumen di Setiap Sirkuit MotoGP

Andika Pratama, Jurnalis · Kamis 15 Juli 2021 03:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 14 38 2440792 berjasa-besar-kepala-tim-lcr-valentino-rossi-layak-punya-monumen-di-setiap-sirkuit-motogp-6SA8hKFDm8.jpg Valentino Rossi berjasa untuk MotoGP (Foto: MotoGP)

VENESIA – Kepala Tim LCR Honda, Lucio Cecchinello, menyanjung jasa besar Valentino Rossi (Petronas Yamaha SRT) untuk MotoGP. Menurut Lucio, Rossi telah meningkatkan popularitas MotoGP di dunia.

Rossi telah mencuri perhatian dunia dengan kemampuan balap motornya. Selain itu, tingkah laku Rossi juga turut meningkatkan pamornya.

Valentino Rossi berjasa untuk MotoGP (Foto: MotoGP)

Sebagaimana diketahui, pembalap Italia itu telah menjadi buah bibir sejak berlaga di kelas 125cc hingga MotoGP. The Doctor -julukan Rossi- bahkan sempat mendominasi MotoGP pada masa jayanya.

Rossi mampu meraih tujuh gelar juara MotoGP. Rossi terakhir kali menjadi juara MotoGP pada musim 2009. Rossi total telah meraih sembilan gelar juara dunia, termasuk dua gelar juara di kelas 125cc dan 250cc.

BACA JUGA: Valentino Rossi Segera Pensiun, The Doctor Tinggalkan Warisan untuk Dunia Balap Italia

Prestasi dan ketenaran Rossi turut menaikkan popularitas MotoGP. Alhasil, keberadaan Rossi pun menjadi magnet bagi orang-orang untuk menyaksikan balapan pada setiap pekannya.

Oleh sebab itu, Cecchinello menilai Rossi layak mendapatkan monunem di setiap sirkuit atas jasa besarnya. Akan tetapi, Cecchinello pun sadar tidak ada yang abadi di dunia, termasuk karier Rossi di MotoGP.

“Valentino (Rossi) layak mendapatkan monumen di setiap sirkuit yang kami kunjungi. Sebab, dia memiliki jasa besar untuk membawa motor ke setiap rumah,” kata Cecchinello Tuttomotoriweb, Kamis (15/7/2021).

“Berkat dia, popularitas MotoGP telah berkembang pesat. Ini unik. Kemudian, semua hal tidak abadi dan penurunan kinerja adalah bagian dari peristiwa alami,” ucapnya.

Valentino Rossi berjasa untuk MotoGP (Foto: MotoGP)

Performa Rossi memang menurun dalam beberapa musim terakhir ini. Pembalap 42 tahun itu kini berada di persimpangan jalan. Dia harus memilih antara pensiun pada akhir musim 2021 atau lanjut balapan di MotoGP 2022.

Jika pensiun, Rossi akan selalu dikenang karena prestasi gemilangnya. The Doctor adalah salah satu pembalap dengan gelar juara dunia terbanyak dalam sejarah MotoGP.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini