Malaysia Open 2021 Berencana Izinkan Penonton Hadir di Arena

Bagas Abdiel, Jurnalis · Minggu 11 April 2021 05:13 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 11 40 2392667 malaysia-open-2021-berencana-izinkan-penonton-hadir-di-arena-hSlFBx1X0R.jpg Ilustrasi Bulu Tangkis

KUALA LUMPUR – Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) berencana untuk mengizinkan para penggemar hadir di arena untuk menyaksikan Malaysia Open 2021. Turnamen tersebut akan berlangsung di Axiata Arena pada 25-30 Mei 2021.

Wacana tersebut dikonfirmasi langsung oleh Presiden BAM yakni Tan Sri Mohamad Norza Zakaria. Kini mereka hanya tinggal menunggu lampu hijau dari Dewan Keamanan Nasional dan Kementerian Kesehatan Malaysia.

Ilustrasi Bulu Tangkis

“Dalam hal presentasi (penggemar diizinkan masuk), mungkin kami dapat menggunakan pedoman dari MFL (Liga Sepakbola Malaysia). Ini (Malaysia Open) adalah pertemuan internasiona utama,” ucap Tan Sri Mohamad Norza Zakaria, melansir dari Bernama, Minggu (11/4/2021).

Baca juga BWF Ubah Jadwal Malaysia Open 2021, Indonesia Open 2021 Terpaksa Ditunda

“Jika Malaysia Open sukses, itu bisa menjadi tolak ukur bagi cabang olahraga lain untuk menggelar turnamen internasional di Malaysia,” tambahnya.

Baca juga Indonesia Usulkan Perubahan Skor 5x11 ke BWF, Ini Reaksi Pebulu Tangkis Malaysia

Sebelumnya Liga sepakbola Malaysia telah mengizinkan para penonton untuk hadir ke dalam stadion. Laga antara Johor Darul Ta’zim (JDT) dan Melaka United FC pada 2 April menjadi uji coba dalam penerapan protokol kesehatan ketat dengan memungkinkan penggemar hadir di stadion.

Lebih lanjut, BAM akan menggunakan konsep sports bubble untuk menjamin keselamatan para peserta di Malaysia Open 2021. Sistem tersebut pun masih dibahas dengan pemerintah setempat untuk menentukan aturan yang terbaik.

Aturan tersebut juga mencakup tentang jumlah pebulu tangkis yang akan menjalani karantina. Begitu pun dengan proses karantina yang akan berlaku di turnamen tersebut serta tentang tes swab.

Secara umum, BAM ingin menerapkan konsep yang sama seperti penyelenggaraan turnamen seri Asia yang digelar di Bangkok, Thailand pada Januari 2021. Sistem tersebut dirasa paling tepat untuk memberi jaminan keamanan dan kesehatan terhadap semua peserta.

Ilustrasi Bulu Tangkis

Sementara terkait situasi ini, Indonesia sendiri pernah mengalami nasib buruk ketika berlaga di ajang All England 2021. Pada turnamen tersebut, Indonesia dipaksa mundur karena berada satu pesawat dengan orang yang terpapar Covid-19 saat terbang dari Istanbul, Turki ke Birmingham, Inggris.

Berdasarkan aturan pemerintah Inggris, skuad Indonesia akhirnya dilarang tampil dalam turnamen berlevel Super 1000 tersebut. Kondisi tersebut sempat menjadi pembicaraan besar di Tanah Air karena Indonesia dianggap mengalami ketidakadilan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini