Atlet Peraih Medali Asian Games 2018 Diterima Presiden

Hendry Kurniawan, Jurnalis · Minggu 02 September 2018 14:44 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 09 02 601 1944846 atlet-peraih-medali-asian-games-2018-diterima-presiden-sQcYGJWhHh.jpg Presiden Joko Widodo menyambut para atlet Indonesia peraih medali di Asian Games 2018 (Foto: INASGOC)

JAKARTA - Seluruh atlet kontingen Indonesia yang berjumlah 938 orang sudah mengerahkan sekuat daya dan tenaga. Mereka mengucurkan keringat dan terkadang tetesan darah untuk memperjuangkan kemenangan dan kejayaan Indonesia di Asian Games 2018.

Sampai hari terakhir pelaksanaan Asian Games, para atlet dan ofisial Indonesia telah mengikuti 435 nomor pertandingan dan berhasil memantapkan diri di posisi keempat klasemen akhir, dengan total perolehan 98 medali, terdiri dari 31 medali emas, 24 perak, dan 43 perunggu.

"Prestasi tersebut tentunya jauh melebihi yang ditargetkan pemerintah, yakni 16 medali emas dan berada di 10 besar, yang sudah bisa dicapai pada hari ke sembilan pelaksanaan Asian Games," ujar Ketua Kontingen Indonesia (CdM), Syafruddin, ketika mengantar para atlet peraih medali bersilaturahmi dengan Presiden Joko Widodo, di Istana Merdeka, Minggu (2/9/2018).

(Baca juga: Presiden Jokowi Jor-joran Apresiasi Bonus Atlet Peraih Medali di Asian Games 2018)

Presiden Joko Widodo menyatakan rasa bangga dan haru atas capaian prestasi Indonesia sebagaimana dilaporkan CdM Kontinen Indonesia, Syafruddin. Mewakili rakyat dan bangsa Indonesia, Presiden menyatakan bangga dengan perjuangan maksimal atlet dan ofisial.

"Hari ini saya sangat senang sekali. Sore ini Asian Games akan segera ditutup, tetapi rasanya ingin pembukaan lagi. Saya ingin naik motor lagi. Saya ingin ada tambahan 31 medali emas lagi. Saya ingin Indonesaia Raya dikumandangkan lagi dan merah putih dikibarkan lagi. Indonesia bangga dengan ketulusan hati ofisial dan pelatih. Bangga dengan perjuangan atlet," kata Presiden Joko Widodo. 

Atlet Indonesia peraih medali

Di mata Presiden Jokowi, jumlah medali dan peringkat yang jauh melewati target yang ditetapkan adalah prestasi yang harus disyukuri seluruh Bangsa Indonesia. Prestasi yang tidak saja mengejutkan Indonesia, tapi juga dunia.

"Dulu kita targetkan 16 emas, banyak yang sangsi dan pesimis. Saya bolak-balik ngomong ke Pak JK (Wakil Presiden Jusuf Kalla) apa benar apa nggak? Saya tidak tahu, meskipun saya selalu datang lihat persiapannya, pacuan kuda, pencak silat, voli, pantai, dan beberapa cabang lainnya. Saya tidak tahu apa resepnya, tapi yang saya tahu pasti karena kerja keras atlet dan pelatih," kata Jokowi.

Menurut Syafruddin, capaian prestasi Indonesia di kancah Asia ini tak luput dari dukungan dan perhatian penuh Presiden beserta seluruh rakyat Indonesia yang menjadi energi luar biasa bagi kejuangan atlet dan ofisial di medan pertandingan.

"Terima kasih yang tak terhingga kepada Bapak Presiden dan segenap rakyat Indonesia untuk dukungan dan dorongan menuju kejayaan Indonesia di kancah Asia. Babak baru bagi prestasi olahraga di negeri tercinta ini," ucap Syafruddin.

Tim Sepak Takraw Indonesia

Selanjutnya, sebagai Chef de Mission (CdM) Kontingen Indonesia yang hari ini akan segera berakhir begitu Asian Games ditutup, Syafruddin mengharap agar Asian Games XVIII bisa menjadi momentum kebangkitan olahraga nasional. Menjalar ke seluruh aspek kehidupan, kebangsaan, dan persatuan Indonesia.

"Kami berharap agar pencapaian prestasi atlet dan ofisial tim Indonesia dapat berkelanjutan, dengan dukungan pemerintah, seluruh stakeholder olahraga, dan seluruh masyarakat Indonesia menuju prestasi kelas dunia," tambah Syafruddin

Pada acara silaturahmi Presiden dan atlet peraih medali Asian Games ini, Presiden Joko Widodo juga secara simbolis menyerahkan bonus kepada atlet peraih medali emas, perak, dan perunggu masing-masing tiga orang.

Pemerintah telah memutuskan bentuk penghargaan kepada para atlet, pelatih dan asisten pelatih yang tim asuhannya sukses meraih medali di perhelatan Asian Games 2018. Untuk peraih medali emas akan menerima bonus uang tunai Rp. 1,5 miliar, ditambah rumah tipe 36, dan mendapat "kursi" prioritas untuk menjadi pegawai negeri sipil. Untuk atlet dan pelatih ganda, beregu juga mendapatkan bonus yang besarnya ditetapkan bervariasi.

(fmh)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
PEROLEHAN MEDALI
NEGARA Total
1
China 132 92 65 289
2
Japan 75 56 74 205
3
Korea Selatan 49 58 70 177
4
Indonesia 31 24 43 98
5
Uzbekistan 21 24 25 70