nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

"Pirelli Harusnya Dipuji Bukan Disalahkan"

Auzan Julikar Sutedjo, Jurnalis · Selasa 01 Mei 2012 17:07 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2012 05 01 37 621895 IsztzT1xkp.jpg Pirelli membuat Formula 1 menjadi jauh lebih kompetitif/Getty Images

MILAN – Formula 1 tidak pernah seketat ini di mana empat pembalap dari tim yang berbeda-beda memenangi empat seri perdana. Kredit pantas diberikan kepada ban Pirelli.

 

Terakhir kali empat pembalap dari tim berbeda memenangi empat seri perdana adalah pada 1983 silam. Artinya, sudah 29 tahun peristiwa semacam ini tidak pernah terjadi.

 

Jenson Button (McLaren), Fernando Alonso (Ferrari), Nico Rosberg (Mercedes), Sebastian Vettel (Red Bull) secara berturut-turut mampu menjadi kampiun di GP Australia, GP Malaysia, GP China, dan GP Bahrain.

 

Dalam pandangan Vitantonio Liuzzi, fenomena semacam ini terjadi karena para pembalap tersebut mampu mengatur penggunaan ban sesuai karakter sirkuit.

 

Pembalap Italia yang kini berkiprah di ajang Supersport tersebut tidak sependapat dengan juara dunia tujuh kali Michael Schumacher yang menyalahkan Pirelli atas sulitnya mengontrol performa ban. Pirelli harusnya dipuji bukan disalahkan

 

“Selalu menantang baik bagi pembalap maupun mekanik untuk mensetting mobil secara maksimal dan mengeluarkan yang terbaik darinya,” kata Liuzzi seperti dikutip dari Crash, Selasa (1/5/2012).

 

“Ban tidak bermasalah. Dia tidak melepuh. Namun, ini memang situasi yang sulit. Kita harus memberi jempol kepada Pirelli untuk proyek yang mereka kerjakan,” tegas Liuzzi.

(auz)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini