Apakah Kobe Lebih Baik dari Jordan? [Part 3/Terakhir]

Kamis 12 Mei 2011 09:03 WIB
https: img.okezone.com content 2011 05 10 36 455315 7SY6Zb6rfk.jpg

[Sambungan dari Apakah Kobe Lebih Baik dari Jordan? (PART 2)]...Masalahnya cincin juara yang didapat Kobe mengikuti tren dimana seorang superstar big man dibutuhkan untuk menjadi juara. Kobe punya big man hebat seperti Robert Horry, super big man seperti Gasol, dan super duper extra superstar big man dalam diri Shaq.

Tanpa mengesampingkan peran Kobe [karena tiga cincin juara yang didapatkannya bersama Shaq adalah peran mereka berdua], peran Shaq dalam meraih juara begitu dominan, lebih dominan tepatnya. Bukan artinya Kobe seorang pemain yang tidak hebat, he is very very very good, but not great, not as great as no #23-Michael.

Jordan mendapatkan enam cincin juaranya dengan cara yang sangat luar biasa. Ia menghabisi lawan-lawannya dengan elegan. Di saat-saat kritis, tembakan Jordan lebih banyak masuk dibanding meleset. Sangking banyaknya, orang lebih mengingat tembakannya yang masuk daripada meleset di saat yang menentukan.

Di saat-saat genting, dimana timnya membutuhkan Jordan untuk menyelamatkan mereka, Bulls selalu bisa mengandalkan Jordan untuk membawa timnya menang. Tembakan-tembakan penentu kemenangan Jordan selalu datang di pentas terbesar seperti NBA Finals, di saat yang tepat. Itulah alasan yang membuat Jordan menjadi hebat.

Cerita kepahlawanannya melegenda karena ia membuat tembakan-tembakan penting di pentas terbesar, ketika semuanya dipertaruhkan. Lihat bagaimana Jordan menutup karirnya di cincin keenam [mari kita semua berpura-pura untuk melupakan karirnya di Wizards sebagai seorang pemain].

Game keenam di tahun 1998, skor 3-2 untuk Bulls, dan Jazz memiliki home court advantage di game ketujuh-bukan pertanda yang baik, namun seperti biasa di saat genting seperti ini Michael akan menampilkan sinar kebintangannya. Skor pertandingan 85-86, Bulls tertinggal dengan waktu kurang dari 20 detik, Michael malah berhasil melakukan steal terhadap Karl Malone, menggocek Bryon Rusell, dan melakukan “The Last Shot”. Game over buat Jazz. Bulls juara lagi untuk yang ke enam kalinya. Siapa bintangnya? Jordan.

Selain itu, jangan lupa bahwa big man dominan yang biasanya menjadi keharusan para tim untuk menjadi juara di NBA, tidak dibutuhkan Jordan. Jordan menjadi juara tanpa big man handal, enam kali! Mendapat satu tanpa big man saja sulit. Jordan melawan logika, Jordan adalah pahlawan utama dari timnya, dan Michael selalu menjadi alasan utama mengapa timnya menang [hal itu dibuktikan dengan enam Finals MVP]-baik itu dengan tembakan penentu kemenangan, passing ke orang yang tepat, maupun lewat defense, Michael selalu menjadi pemain terbaik di Finals, the best of the best.

Jordan selalu membuat keputusan yang tepat dan Jordan SELALU mengakhiri NBA Finals dengan indah. Ia tidak pernah kalah di partai penentu-NBA Finals. Itulah alasan mengapa Jordan akan selalu menjadi yang terbaik. Bila Kobe mendapat tujuh cincin juara pun, orang akan bilang Shaq ‘membantunya’ meraih tiga cincin dan Gasol menyumbangkan sekian cincin. Kobe mendapat cincin juara dengan bantuan pelatih Michael. Lima MVP regular season dan enam MVP Finals milik Jordan dibandingkan dengan satu MVP regular season dan dua MVP Finals milik Kobe. Lebih baik dari Jordan? Yang benar saja. LeBron saja harus meminta bantuan dari Dwyane Wade dan Chris Bosh.

Walaupun suatu saat akan ada orang yang melampaui peraihan cincin juara Jordan, jalan yang harus ditempuh pemain tersebut seperti mendaki gunung everest dengan satu tangan dan mata tertutup. Memang melampaui Jordan adalah tugas maha sulit, selain butuh keberuntungan [mendapat tim yang bagus], pemain yang ingin melewati Jordan harus meraih cincin juara lebih dari enam tanpa bantuan seorang big man yang dominan, menjadi pemain terhebat dalam timnya, membuat tembakan-tembakan penentu kemenangan di partai-partai super penting seperti NBA Finals, dan menang. Tidak akan ada lagi pengganti Jordan. Hanya ada satu Jordan. Hanya ada satu pemain terhebat. Tidak akan ada pemain lain yang bisa melampaui apa yang Jordan capai, termasuk Kobe.

Neilson Gautama

NBA Presenter

Follow my twitter at: http://twitter.com/neilsongautama

Join group NBA Indonesia on facebook: http://www.facebook.com/group.php?gid=58998467527

(acf)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini