Apakah Kobe Lebih Baik dari Jordan? (Part 2)

Rabu 11 Mei 2011 09:06 WIB
https: img.okezone.com content 2011 05 10 36 455306 jk0VfuiaCF.jpg

[Sambungan dari Apakah Kobe Lebih Baik Dari Jordan? Part 1]...Cincin juara Kobe yang keempat didapat ketika tidak ada tim lain di NBA yang pantas/siap menggondol gelar. Shaq sudah tua, LeBron James dikalahkan oleh Orlando Magic yang memiliki tim lebih kuat. Celtics yang seharusnya memiliki kesempatan besar untuk mempertahankan gelar juara mereka di musim sebelumnya harus menerima kenyataan pahit karena Kevin Garnett mengalami cedera, yang membuat peluang mereka menjadi juara sirna seketika.

Di final, Orlando bukanlah sebuah tim yang siap untuk menjadi juara. Jameer Nelson yang merupakan pemain bintang Magic, harus mengalami cedera panjang dan baru bisa bermain lagi di final, namun tidak bisa menemukan performa terbaiknya. Lakers menjadi tim terkuat di tahun 2009, karena memang tidak ada lagi tim yang pantas.

CincinĀ  juara Kobe yang kelima, ini yang menarik, didapat melalui susah payah-sampai game ke tujuh. Selama tiga kuarter, tim Kobe selalu tertinggal di game terakhir tersebut. Di menit-menit terakhir game penentu tersebut, baru akhirnya (dengan susah payah) Lakers berhasil membalikkan kedudukan dan mengalahkan Celtics.

Tapi bukan Kobe yang membalikkan kedudukan tersebut. Tim Lakers begitu kuat sehingga mereka bisa tetap menang atas Celtics walaupun Kobe tidak bermain bagus. Sama seperti kasusnya di tahun 2009, tim Lakers secara keseluruhan adalah tim yang lebih baik dari lawannya, bukan karena Kobe seorang diri bermain luar biasa.

Tapi karena Lakers punya Phil Jackson, Pau Gasol, Derek Fisher, Lamar Odom, Trevor Ariza, Ron Artest, Sasha Vujacic, Shannon Brown, Andrew Bynum, Mitch Kupchak [GM Lakers] dan Jerry Buss [owner dari Lakers]. GM Lakers berperan besar dalam mendatangkan sebuah alasan mengapa Kobe tiba-tiba berpeluang mendapatkan cincin keempat dan lima: Pau Gasol, seorang big man dengan kemampuan menyerang yang sangat luar biasa, memiliki IQ basket yang tinggi, rebound yang bisa diandalkan, defense yang lumayan, dan kemampuan passing yang sangat under-rated.

Bagaimana seandainya jika GM Memphis Chris Wallace tidak membungkus kado Gasol untuk Lakers? Kobe akan bertahan dengan tiga cincin saja. Kobe harus bersyukur punya arsitek tim seperti Mitch Kupchak dan mengalami keberuntungan dari tindakan bodoh Chris Wallace yang memberikan Gasol begitu saja.

Anyway, seandainya Kobe adalah Jordan, Celtics pasti sudah dihabisi di tahun 2008, dan Kobe sudah mendapat cincin keenamnya di tahun 2010. Jordan tidak akan membiarkan lawan menghabisinya di puncak terbesar olahraga basket. Pantang baginya untuk kalah dan apa saja pasti dilakukan Jordan agar timnya bisa menang.

Sebagai perbandingan saja, jika kita tidak menghitung musim terakhir Jordan bersama Bulls [1997-1998], shooting percentage terendah Jordan dalam karirnya sebagai pemain Bulls masih lebih tinggi dibanding shooting percentage tertinggi Kobe dalam karirnya sebagai pemain Lakers. Terlebih lagi, lima cincin juara Kobe didapatkan dengan cara yang sama sekali tidak seperti Jordan.

Tiga cincin didapatkan dimana ia bukan pemain terhebat di klubnya, satu cincin didapatkan karena timnya adalah tim yang kuat, dan cincin terakhir didapatkan bukan karena Kobe sebagai alasan utamanya. Cara Kobe mendapatkan lima cincinnya tidak sehebat dan seperti Jordan. Michael Jordan menjadi juara dengan center semacam Bill Cartwright dan Will Purdue, bahkan dengan point guard seperti BJ Armstrong di timnya... [bersambung ke APAKAH KOBE LEBIH BAIK DARI MJ? PART 3].

Neilson Gautama

NBA Presenter

Follow my twitter at: http://twitter.com/neilsongautama

Join group NBA Indonesia on facebook: http://www.facebook.com/group.php?gid=58998467527

(acf)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini