Juara IBL 2017, Ini Kunci Sukses Pelita Jaya Taklukkan Satria Muda

Pelita Jaya juara IBL 2017. (Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay)

Pelita Jaya juara IBL 2017. (Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay)

JAKARTA - Pressing ketat sejak awal pertandingan menjadi salah satu kunci kemenangan Pelita Jaya atas Satria Muda sehingga menjadikan tim yang diasuh Johanis Winar ini menjadi juara Indonesia Basketball League (IBL) 2017.

Sebenarnya ini pertaruhan. Selama ini kita tidak pernah melakukan pressing sejak awal. Latihan pun tidak pernah. Tapi kami harus memberikan 'surprise' pada lawan. Hasilnya adalah sebuah kemenangan," kata pelatih Pelita Jaya, Johanis Winar.

Pada pertandingan final dengan sistem "best of three", Pelita Jaya mampu unggul 2-1 setelah menang di pertandingan pertama dan ketiga. Di pertandingan pertama di C-Tra Arena, Bandung, Pelita menang dengan skor 63-57 dan di pertandingan ketiga menang 72-62. Dipertandingan kedua kalah 63-83.

 Pelatih yang akrab dipanggil Ahang itu menjelaskan, apa yang dilakukan pada pertandingan penentuan ini merupakan tindak lanjut dari evaluasi dari kekalahan dipertandingan final kedua. Saat itu Amin Prihantono dan kawan-kawan kalah cukup jauh yaitu selisih 20 poin.

"Kemarin memang bukan hari kita. Pada pertandingan tadi sebenarnya sempat kembali terjadi. Tapi saya langsung bicara pada pemain. Apa mau mengulangi kejadian kemarin? Ternyata semua pemain meresponz dengan baik dan siap bermain dengan pressing tinggi. Terus terang, ini semua karena pemain," tutur Ahang, menjelaskan.

Selain pressing yang ketat sejak awal, Pelita Jaya juga memiliki pertahankan yang bagus. Hal tersebut dibuktikan dengan mampu meredam serangan agresif dari pemain-pemain muda Satria Muda. Disiplin selama bertanding juga menjadi nilai lebih.

 "Tim yang sering melakukan pressing, belum tentu akan selalu dipressing juga. Itu kejadian pada pertandingan tadi. Kami akui Satria Muda cukup cerdik dan banyak memiliki solusi jika terjadi kebuntuan. Tapi untuk kali ini kami yang lebih beruntung," ucap mantan pelatih Garuda Bandung itu.

Pada pertandingan penentuan ini, pemain asing Pelita Jaya yaitu Kore White bisa dikatakan sebagai bintang karena mampu mengemas 25 poin. Begitu juga dengan pemain lincah Respati Ragil Pamungkas. Pemain dengan nomor punggung nol ini selain menjadi motor serangan juga mampu mengemas 13 poin.

Adhi Prasetyo Putra juga tidak ketinggalan. Pertandingan penentuan ini bisa dikatakan sebagai hari baiknya. Selain mampu mengemas 13 poin, pemain dengan nomor punggung 14 ini beberapa kali melakukan penyelamatan krusial sehingga mampu menjaga keunggulan timnnya.

 "Memang saatnya kita menang. Kami telah bersiap diri sejak lama. Teman-teman semuanya juga bermain dengan bagus. Terus terang, kemenangan ini sudah saya impikan. Semalam saja, saya sudah bermimpin jika Pelita Jaya menang," ujar Adhi saat dikonfirmasi.

Kemenangan Pelita Jaya ini bisa dikatakan sebagai sejarah karena untuk pertama kalinya menjadi juara. Prestasi tertinggi yang diraih tim yang tahun ini menggunakan GOR C-Tra Arena Bandung sebagai markas ini adalah menjadi runner up sebanyak tiga kali.

(Ram)
TAG : kunci sukses